Sunday, June 19, 2016

APA ITU DOODLE?

Rakan saya membuat doodle ini sambil mengomel anaknya minta belikan hadiah kepada semua cikgu sempena Hari Guru. Dia tak tahu saya curi-curi snap apa yang dia buat ni…


Definasi: lakaran kasar yang dibuat sewaktu minda separa sedar.

Doodle secara asasnya adalah lukisan yang dibuat seseorang tanpa niat, ia ringkas namun punyai penjelasan serta maksud yang konkrit ataupun dilakar secara bersahaja serta abstrak. Sesuatu hasil itu diperakui sebagai doodle tulen apabila anda tidak mengangkat pena atau alat lukis dari kertas ketika melakukannya. Tipikal doodle boleh dilihat dalam buku nota sekolah, buku margin yang dilukis oleh pelajar ketika ‘mamai’ didalam kelas, atau sewaktu perbualan telefon yang panjang manakala tangan anda tercapai pen dan kertas. Doodle paling popular biasanya karikatur wajah pensyarah, rakan sekelas, selebriti, karektor adiwira, inovasi saintifik, panorama, geometri dan corak-corak. 

Betapa doodle itu adalah sesuatu yang reflektif tanpa sedar, ia disamakan seakan-akan bahasa tubuh kepada pelukisnya. Sehinggakan doodle boleh jadi bagai amarah hinggakan anda membuat lubang pada kertas, kadangkala sangat terperinci, tepat atau lukisan kebudak-budakan. Jadi jika sesebuah lukisan itu diberikan fokus dan perancangan untuk menghasilkannya, ia bukanlah doodle yang ASLI.

Manusia doodle selalunya kerana bosan akibat mesyuarat atau perbualan telefon yang panjang tanpa melakukan sesuatu. Manusia juga tertekan apabila pendapatnya tidak berpeluang untuk disuarakan, ketika itu mereka sering doodle tanpa sedar. Refleksi dengan membuat doodle sebenarnya telah melepaskan anda dari rasa bingung dan buntu dengan cara selamat.

Doodle adalah kembara minda seseorang. Ia peta dan cebisan yang menceritakan isi minda seseorang. Lebih tepat ia mengambarkan kualiti tersembunyi yang ada pada seseorang itu. Peliknya tiada siapa yang mengarahkan apa yang perlu dilakukan, namun kita semua seringkali akan doodle sesuatu yang hampir sama; bintang, matahari, bunga, ombak, yang berkaitan dengan jati diri, keperluan dan perasaan manusia. Imej-imej yang dilukis juga mempunyai hubungan dalaman dan merupakan indikasi kepada hal yang sedang dihadapi oleh orang yang melukisnya ketika itu.

No comments:

Post a Comment