Sunday, September 30, 2018

RAKAP BESI ZINE ISU # 8


ISU # 8 (OKTOBER 2018)
Menampilkan wawancara bersama KAS HARIZ, THRASHING FIRST PRODUCTION, FARASU, TAHI SUCI dan ELECTRIC FUNERAL, Laporan kayuhan di Cycling Paradise Genting Sempah, Tips ke Perlis Floating Market, Ulasan lengkap Perlis Zine Fest 2018, Ulasan album dan demo, komik, artikel tulisan Md Adlan, certot dan banyak lagi. Semuanya dimuatkan padat dalam 50 mukasurat dan kulit cetakan berwarna. Dapatkan media rasmi Rakap Besi ini dengan harga RM9 (termasuk pos seluruh Malaysia).
BAHASA MELAYU.

Email: rakapbesi@gmail.com
Whatsapp: 019-2281979

Sunday, September 23, 2018

TEMUBUAL BERSAMA OVERHAUL

Ketika Kerry Kaufmann memaklumkan kepada saya dia sedang rancak merakamkan EP kugiran terbarunya OVERHAUL yang berjudul “My Woman from Bangkok City”. Saya adalah diantara yang teruja. Berdasarkan pengalaman beliau yang panjang dan citarasa muzik yang luas, saya menjangkakan OVERHAUL bakal memberi suatu impak pada pegerakan muzik metal punk tempatan. Ketika saya melawat toko muzik mereka di Shah Alam baru-baru ini, saya diminta oleh Faiz, pemain bass mereka, untuk mengulas kaset EP tersebut secara langsung dan sekali imbas. Bagi saya ia satu produk yang berada diatas garis standard punk rock & roll dan sangat menghiburkan. Ia sebuah party band! Lagu-lagunya liar, menyengat dan mudah untuk disiulkan. Saya rumuskan begini, OVERHAUL adalah jalan keluar mereka terhadap kegilaan pada Motörhead dan obsesi mereka pada gadis-gadis Siam. Ini adalah kumpulan metal punk dengan tema abang-abang nakal dan liar.

EP yang tajuknya telah diubah ke “Rock & Roll Fuel” itu masih boleh didapati dari toko Basement Records, Bukit Bintang KL dan juga Sonic Rage, Shah Alam. Ia juga boleh dibeli secara atas talian dengan menghubungi mereka melalui media baharu. Apa kata kita berbual panjang dengan Kerry mengenai OVERHAUL ini…

Boleh ceritakan bagaimana OVERHAUL ditubuhkan? Anda dan ahli OVERHAUL yang lain turut mempunyai kumpulan-kumpulan muzik yang lain. Jadi manakah yang menjadi fokus utama? Adakah ATOMIK DEATH masih hidup? Overhaul ditubuhkan atas sebab minat dan boleh kata untuk menguji keupayaan aku dan ahli-ahli lain untuk membawa muzik yang tak pernah kami mainkan dan aku nak bersama band-band Metalpunk lain yang telah sedia ada di sini macam NIGHTWOLF, BLACK DEMONS dan lain-lain kasi meriah sikit supaya nampak banyak band dibawah panji-panji Metal Punk! Well AD sekarang dibekukan atas sebab tertentu. Sekarang ini ahli-ahli Overhaul adalah ATOMIC DEATH tanpa Patto. Pemain dram asal direhatkan atas sebab-sebab tertentu. Kenapa pula memilih nama OVERHAUL? Apakah kamu mempunyai kaitan dengan kumpulan gay alternative hard rock, OVERHAUL dari Belanda? Sebab ia nampak sangat rock & roll, mudah untuk di ingati dan sesuai dengan muzik yang kami bawa dan tiada lagi band nama begitu dalam persada ekstrim metal dan rock & roll! Nama Overhaul ini lama dah aku simpan cuma baru sekarang berjaya diguna.

Kenapa memilih Metalpunk? Bagaimana kamu semua boleh terjebak dengan muzik sebegini kerana saya dipahamkan karier kamu bermula dengan death metal-kan? Ceritakan latarbelakang muzikal kamu? Its dirty, nasty and rocking thats it! Aku start follow this kind of music and circle sejak aku kenal dan ikut band-band seperti INEPSY, CHILDREN OF TECHNOLOGY, BLUDWULF, WHIPSTRIKER, BAPHOMET BLOOD dan sebagainya... dan sampai sekarang laaa that ‘s metalpunk plague keep viral worldwide dan aku tahu sesetengah orang macam always make joke with MPDS band tapi aku tak kisah pun sebab pergerakan muzik ini akan terus berkembang.. So FOAD!

Aku mula main kugiran sejak 1998 bersama ARKHAYTULMAYT sebagai gitaris dan lepas itu main band D-Beat DISGRACE... Lepas itu aku senyap sekejap tanpa band hingga ATOMICDEATH muncul pada 2008 dan sekarang masih bersama ATOMICDEATH and OVERHAUL.


Adakah anda kekal di posisi gitaris sepertimana ATOMICDEATH atau mencuba sesuatu yang baru? Perkenalkan ahli-ahli OVERHAUL yang lain? Yup aku kekal sebagai pemain gitar cuma sekarang ada kerja lebih sikit sebab aku jadi penyanyi pulak... susah juga main gitar sambil menyanyi namun aku cuba sebaik yang boleh. Apa yang terhasil dari OVERHAUL itu aku bukanlah nak sangat menyanyi cuma ketika sesi percubaan vokal itu jurutera bunyi kata vokal OK, ngam! Jadi aku teruskan rakaman vokal sampai subuh. Dan habis.. Jadi itulah hasilnya! Aku ada juga beritahu beberapa orang kawan, kalau kalau vokal aku tak sesuai aku panggil mereka nyanyi hehehe!... Apapun OVERHAUL lebih kepada studio band... Anggota OVERHAUL? All in ATOMICDEATH except Pattomizer. 

Apakah perbezaan yang dapat anda lihat pada scene muzik lasak dahulu dan sekarang? Semua band rakaman pun dah bagus, produksi pun dah bagus. Cuma minat orang nak dig new undergound bands itu yang tidak berapa ada sangat. Semua sibuk sangat dengan reunion band dan apa band seterusnya yang nak buat reunion?. Come on lah.. ini zaman kita. Apa yang kita ada sekarang ini, inilah yang kita ada. Kita salute band lama tapi sokong jugalah band baru tidak kira mana datangnya. Band reunion itu ada sesetengah itu mereka sendiri pun dah tak boleh beat karya lama mereka. Aku hormat band lama dan aku juga sokong band baru. Apa yang aku kecewa sekarang ini adalah banyak sekali Nazi dalam pergerakan muzik metal Malaysia!! I don’t want to comment banyak laaa.. And thats why aku jarang ke metal show lately..

Boleh kongsikan perjalanan OVERHAUL dalam menerbitkan produk sulungnya iaitu kaset demo “Rock & Roll Fuel”? Dari proses penulisan hingga kepada rakaman? Dari mana anda mendapat inspirasi dan motivasi? Inspirasi senang sahaja hang pun tahu aku selalu turun naik Siam kan? Apa yang terhasil dalam lirik-lirik itu adalah apa yang aku rasa, aku bayangkan dan keseronokan bandar itu aku terjemahkan dalam lirik. Biarpun penulisan aku tidak seberapa baik... dan actually aku bukan nampak seperti band Siam tapi aku nak nampakkan ada something about South East Asia pada imej tuu.. Ramai Mat Salleh tak tahu Malaysia kan? Tapi mana punya orang tak kenal Bangkok kan? So begitulah dan ada lirik aku cerita pengalaman berparti bersama rakan-rakan di salah satu kelab di Bangsar banyak tahun yang lalu laa.. !! Dari segi penulisan muzik, aku banyak terpengaruh dengan INEPSY, GATES dan banyak lagi.... Berlatih pun tidaklah banyak kali sangat dengan drummer. Aku berlatih di Sonic Rage sahaja. Gitar amp kecil bersama mini drum machine. Sekali skala pergi ke studio malah aku paksa Faiz main bass pun 2 weeks before recording. Ya aku paksa!


Sebagai salah seorang pemilik toko muzik Sonic Rage. Anda turut aktif dengan label anda sendiri iaitu Hellforged. Bagaimana anda membahagikan masa dan menguruskan keduanya? Bagaimana pula kerjasama anda dengan Basement Records? Tidak sibuk mana pun sebab mailorder sekali sekala sahaja dapat kalau barang panas, sibuk juga dan di kedai pun weekend aja ada customers dan di sana ada gitar dan dekat situlah aku petik-petik gitar kalau idea sampai. Lepas kerja malam kalau tiada apa-apa hal aku biasanya akan main gitar. Kalau naik syiok lama lah main kalau mood takde kejap je.. Hendak kata free sangat pun tak juga sebab kadang-kadang 8-5 daily job sangat menggangu kehidupan yang sepatutnya harmoni. Lagipun awek pun tak ada.., Banyaklah masa dan duit tersisip rapi dan adakala masa dibuang begitu sahaja tanpa rasa kesal. Kerjasama bersama Basement Records hanyalah kontrak rilisan sahaja walaupun aku ada label sendiri tapi aku tidak suka hendak terbitkan sendiri dan kredibiliti Basement pun aku tahu macamana jadi Basement adalah label yang sesuai untuk terbitkannya. Aku tidak kisah berapa banyak duit label boleh kasi tapi aku hendak tahu berapa banyak kau boleh spread local band name kat luar? If you sold 1000 units only in Malaysia.. I considered that releases is failed! 

Anda pembaca zine? Boleh saya tahu zines tempatan kegemaran anda? Adakah sebaran media UG seperti zine masih releven di zaman siber ini? Ianya masih relevan dan kita perlukan pengedar-pengedar zine dari luar ke dalam sini juga. Janganlah buat zine masa zine fest sahaja kan.. hahaha! Zine terbaru yang aku baca Pedal To The Metal la.. dan Ultimate Darkness. Bagus kandungan tu bukan macam zine apa nama DICKHEAD ke apa zine si Wan Samdol tuu? Aku lupalah nama si mamat gagap yang berjerawat batu tu. Tapi yang aku tahu dia tak handsome malah awek dia pun lari tinggalkan dia. Buat kerja baguih.. tapi zine metal buat macam majalah Mangga, ada gossip. Bukan gosip laaa .. menghentam orang sahaja kerjanya.. yang dihentam itu semua kawan lama pula tuu. Kesian dia sekarang kawan dengan siapa tatau.?. Dahlah membabi babi muka kawan-kawan aku di-edit-nya. Aku jumpa depan-depan aku buat facebook live bagi orang tengok kegagapan dia itu. Kita tamau pukul.., Kita ada akal punya netizen kita buat fb live jeeeee ..hahahaha! 

Apakah itu true dan false metal? Siapakah yang paling true dalam dunia muzik ini (selain Lemmy?) Adakah yang dikatakan true itu mereka yang tidak memuatkan selfie dalam instagram atau hanya mendengar muzik melalui piring hitam? Kita perlu jadi true macam Wan Samdol. Afteshit Production tu . 1- Pakai seluar beggie HARAM! ( tapi dia boleh ), 2- Tidak boleh dengar muzik hardcore punk ni ( tapi dia boleh ), 3- Tidak boleh pakai email, facebook whatsapp ni ( tapi dia boleh ) jangan baca majalah glam metal (tapi dia boleh ), jangan main basikal sebab hipster ( tapi dia boleh ), jangan main wechat / beetalk ( tapi dia boleh ). Ah bodohlah!! haha dah la!! Apapun yang penting attitude mesti mahu ada main muzik ini... dan ikut lah perkembangan scene takkan hang main heavy metal tapi asyik layan IRON MAIDEN sahaja, SKULLFIST tak tahu?... main death metal tapi EXCORIATE tak tahu?... Tahu DISMEMBER aja.. Kau buat band baru, tahun baru mahu suruh orang dengar band kau tapi kau tak dengar band lain... so ?? 

Adakah salah bagi kumpulan UG mengunakan medium internet untuk tujuan mempromosi muzik? Perlukah kita membuang teknologi komunikasi seperti email, whattsapp, messenger sebaliknya hanya mengunakan surat dan setem untuk berhubung ala sindiket? Saluran itu adalah yang terbaik diwujudkan oleh sistem untuk kita dahulu. Kita sama-sama pernah laluinya, kepada yang mana tak pernah tu, takpalah kau muda lagi but apa pun zaman sudah berubah. Respect benda lama dan kita layan sahaja benda baru ini... sebab itu saluran terbaik untuk mempromosikan band dan sangat mudah untuk check out new bands. Bukannya ada orang jual band yang kau tak tahu... kau pergi komen, band apa? band mana? main apa? apa punya manusia zaman ini?? Periksalah sendiri..... Cuma kadang kadang itu kita salah guna benda ini sebarkan benda tidak elok, benda tidak sahih kau pergi sebarkan... dan kalau guna medium itu untuk band. Janganlah time jamming selang 4 minit kau muat naik gambar. Memanglah kau punya saluran, siapa tidak suka sila unlike la... tapi jemu weyhhh hahahahaha! Orang mahu juga tengok gambar awek Siam tengah makan kaki ayam dekat tepi jalan Sukhumvit 23 tu.. lagi style!!! 

Konsert paling hebat yang penah anda saksikan? Bagaimana pula dengan gig pertama yang anda hadiri.. masih ingat? Gegaran Metal 1, Blast From The Past, KREATOR live in KL yang menghimpunkan terlalu ramai metalheads dari hujung bandar sampai hujung kampung yang nak dekat sempadan Siam itu pun datang. Gila ramai!.. kalau di luar ENFORCER ( Bangkok ) dan Ktown Hardcore Festival (Copenhagen). Gig pertama aku tidak ingat pula nama gig tapi ada SIL KHANNAZ, EPHEMERAL, VOCIFERATION ETERNITY dan lain-lain. Aku sekolah lagi time tuuu... Aku pun tulis surat kat kau juga 666 Kg Repoh tapi tak ingat hang reply ke tak hahhahaha! (Sedih pula bila teringat yang saya dah tidak lagi tinggal di kampung itu. Seribu satu kenangan di situ.-Ed) 


Adakah kaset dan tshirt OVERHAUL masih dijual? Bagaimana anda dapat model Siam untuk memperagakannya dengan aksi bondage lagi tu! Boleh saya tahu perancangan masa hadapan anda? Kaset masih boleh dibeli melalui www.basementrekordz.com dan Basement Records Store. T-shirt hanya dicetak untuk mereka yang tempah awal dan ia tak dicetak lagi.... About our model ermmm aku minta mereka bantu untuk memperagakan T-shirt dan mereka setuju tanpa sebarang bayaran. Kita tidak melihat mereka sebagi objek memuaskan nafsu tapi sebagai menyokong kerjaya seni mereka itu sahaja... mereka adalah model bondage yang profesional tetapi underground! Some of the comments dekat facebook macam unsur seksual semata-mata namun kita sebenarnya tengok dari segi seni itu sendiri. Lagipun lirik dan konsep lebih ke arah Bangkok City maka takkan awek Shah Alam pula yang memperagakan T-shirt tu.. Tak cantiklah nampaknya. 

Rakap Besi ini adalah zine travelog metal/punk dan fokus utamanya adalah aktiviti berbasikal. Ada orang melihat aktiviti sukan basikal untuk kesihatan sebagai hipster? Apa itu hipster? Salahkah metalheads & punksters bersukan? Ini kalau pemain bass aku jawab 30 muka surat tidak habis dia akan cerita terperinci fasal senaman-senaman ini tapi pada aku apalah salahnyaaaa benda ini semua kehidupan, metalheads hendak pergi disko kaaaa, kelab bogel dekat Pattaya ke, lantaklaaaah! Itu pilihan hidup dia. Siapa kita nak kata itu tak boleh ini tak bolehhh?... kalau nak jadi metal.. benda ini life.. lagipun ianya sangat bagus untuk kesihatan fizikal dan mental serta kekuatan seksual. 

Terima kasih saudara Kerry. Ada sebarang pesanan akhir? Thanks to Rakap Besi!!! Dickhead / Afterlife / Wan Samdol Fuck off!!! Stop the Nazis and keep on rocking! New OVERHAUL EP coming soon!!! Watch out. Feel free to listen to our demo tracks at http://overhaulmetalpunk.bandcamp.com Thanks for support! Bangkok city rules!!!

Oleh: Ahmad Raimi
Dipetik dari Rakap Besi Zine (isu # 7, Mac 2018)

DECONSTRUCTING SEQUENCE “Cosmic Progression” (NOCTURNA RECORDS) – POLAND


Saya telah lama bersahabat dengan Tiberius selaku pemain gitar, bass, vokal dan Morph selaku pemain synth serta vokal kumpulan ini, sejak melakukan wawancara untuk Kemenyan zine. Kini mereka sudah mempunyai anggota tetap, J Nerexo sebagai pemain dram dan Maciej sebagai pemain bass. Bagi yang rasa mereka ini lain dari kumpulan-kumpulan metal ekstrim yang lain dari Poland, mungkin kerana mereka pernah menuntut di UK dahulu membuatkan citarasa muzik mereka turut berkembang selari dengan scene muzik disana yang lebih luas. 

Saya sebenarnya bangga kerana diberi penghormatan untuk mendengar dan mengulas album ini sebelum ia diterbit dan dijual oleh Via Norturna Records. Bagi saya muzik DS sangat istimewa, ia sofistikated, gelap, harmonis dan bijaksana. Mereka tidak menjadi sesiapa pun sebaliknya menjadi diri mereka sendiri. Kembara seni lirik mereka membuatkan DS jadi lebih kompleks dan penuh cemas kerana ia membawa anda ke alam kosmik, anti graviti, anti oksigen, misteri angkasaraya dan supernova. Mereka bagaikan pemuzik yang ditemui NASA di planet tanpa nama. 


Mungkin saya keterlaluan, tetapi andai diminta saya berfatwa untuk mengharuskan muzik metal pada Muslim. Saya akan memberi DS sebagai tanda arasnya kerana mereka mempamerkan kreativiti yang maksima, muzik yang teknikal yang lasak namun menghiburkan digarap dengan lirik bertema saintifik bagi mengalakkan minda berfikir. Jika anda mendengar DS, anda bukan sahaja perlu tekun mengkaji susunan muziknya tapi mesejnya sekali. Ia proses yang intelek pada pandangan saya. Jika saya tidak dapat berpencen dari mendengar muzik berat hingga ke tua. Saya yakin, inilah muzik pilihan saya! 

MENJEJAKI PERLIS FLOATING MARKET

MENJEJAKI PASAR TERAPUNG KAMPUNG TOK KUNING, PERLIS

Oleh Ahmad Ra1m1
Foto kredit: Perlis Aktif 

Antara kawasan yang menjadi tarikan utama pelancong ke selatan Thailand adalah floating market atau pasar terapung. Tiga pasar terapung terkenal di sana iaitu Klong Hae Floating Market, Hatyai Floating Market dan Ban Pru Floating Market yang menyasarkan pelancong Malaysia itu bukanlah pasar tradisional orang Thai seperti yang kita lihat di Damnoen Saduak atau Taling Chan, tetapi sampan-sampannya hanyalah replika. Para peniaga yang majoritinya Muslim akan datang dan masuk menjual makanan didalam sampai yang beroperasi sebagai reruai.

Perlis suatu ketika dahulu telah cuba memperkenalkan floating market ini di Denai Larian Pengkalan Assam namun atas beberapa kelemahan tertentu, kawasan rekreasi itu gagal dimanfaatkan sebagai medan peniagaan rakyat.

Pada hari ini, Kelab Memancing & Rekreasi Negeri Perlis telah menganjurkan floating market di Jeti Tok Kuning, Kangar, yang mana DYTM Tuanku Raja Muda Perlis dan DYTM Tuanku Raja Puan Muda Perlis telah berkenan berangkat mencemar duli bagi menyempurnakan majlis perasmiannya. Perlis Floating Market ini akan diadakan 2 minggu sekali pada sebelah petang bermula jam 3.00 petang sehingga 7.00 malam (sebelum Maghrib). 









Pada waktu sama, Kelab Memancing & Rekreasi Negeri Perlis akan turut menyediakan perkhidmatan rekreasi bot menyusuri Sungai Kuala Perlis sehingga ke Persisiran Kuala Perlis (Masjid Terapung) dan akan berpusing balik ke Jeti Tok Kuning dengan bayaran RM15. 

Menurut pemerhatian kami, peniaga-peniaga di Perlis Floating Market mengunakan perahu nelayan yang sebenar (pukat pun masih ada dalam bot) dan menjual dagangan mereka di jeti sebenar. Keadaan ini jauh lebih asli, lebih unik berbanding di Selatan Thailand! Bagaimanapun fasiliti untuk kemudahan orang ramai haruslah dibangunkan jika kawasan ini mula menjadi tumpuan pelancong sebagaimana popularnya nat pokok getah, di Pauh, Arau. 

Anda boleh mencari lokasi ini mengunakan mercu tanda Muzium Almarhum Kayang.

Saturday, September 22, 2018

TEMUBUAL BERSAMA THANATOPSIS ZINE


Dr. Noorwan Arif adalah di antara rakan-rakan satu sekolah dan seusia yang masih kekal mengenggam erat ikatan ‘brotherhood of steel’ (konon macam filem seram komedi New Zealand, Deathgasm laaa). Selain menjadi sebahagian lagenda Sekolah Rendah Kebangsaan Seri Indera, Dr. Noorwan dan rakan baiknya Badril Anuar adalah lagenda dalam mempelopori media muzik underground di Perlis yang turut memberi inspirasi kepada saya untuk mewujudkan Kemenyan zine. Disebalik minatnya terhadap muzik metal yang lasak dan gelap, Dr. Noorwan merupakan seorang pengamal perubatan yang penyantun dan mudah mesra dengan sesiapa sahaja.

Walaupun kami berjauhan, setiap kali pulang ke Malaysia dia pasti berkunjung ke teratak saya di Kangar. Di antara kenangan yang manis kami adalah ketika mula berjinak-jinak dengan alat muzik, Dr. Noorwan akan datang menjemput kami semua (5-6 orang dengan kereta mini nya) untuk ke jamming studio, bermacam-macam lagi kenangan manis di zaman sekolah rendah hinggalah ke zaman berkelana ke setiap gig sekitar utara Malaysia.

Bagaimana kehidupan di Hamilton? Sudah berapa lama sebenarnya saudara di sana? Apa bezanya dengan kehidupan di UK dan Ireland kerana anda pun penah bermastautin di sana satu ketika dulu? Kehidupan di New Zealand jauh lebih selesa. Bagus untuk pembesaran anak-anak. Segalanya ada di sini kecuali ibu bapa dan sanak saudara. Papa Rich pun dah ada kat Auckland! Sudah 9 tahun berada di bumi Aotearoa (New Zealand dalam Maori), mungkin lama lagi akan berada di sini. Wallahua’lam. Bezanya di sini dengan UK/Ireland, masyarakatnya ‘lepak’ – dari segi kerjanya, tidak perlu pakai tie, bahkan sewaktu musim panas, saya pergi kerja dengan seluar pendek dan t-shirt berkolar. Di sini juga budaya ‘pub’ dan ‘clubbing’ juga kurang. Kedai hanya dibuka sehingga pukul 5 petang, ‘late night shopping’ hari khamis, itu pun, kedai di buka sehingga pukul 10 malam. Memang banyak kenangan manis dan pahit di bumi UK dan Ireland tetapi peristiwa yang tak pernah saya lalui di tempat lain, adalah merasai gegaran gempa bumi pada beberapa minggu lepas! Walaupun epicenter gegaran tersebut di pulau selatan, dalam 600km lebih, ia masih terasa di Hamilton! Waktu itu saya sudah nyenyak tidur pada tengah malam, dikejutkan oleh isteri. Terbuka mata dan merasa diri seakan-akan di atas kapal, mabuk laut di atas katil! Terdengar pintu bergerak perlahan dan mendengar rumah ‘creaking’. Lama juga dalam masa 5 minit. Harapnya tak akan merasai gegaran maha besar!

Dr. Noorwan bertugas slamber dengan t-shirt rasmi Pedal To The Metal

Lama dahulu saya ada mengikuti program Friendly Comparative Religion (FCR) ketika itu ia sesuatu yang agak taboo, alhamdulilah kini dah OK. Masyarakat pun boleh terima. Menariknya dalam perbincangan kumpulan kami tu ada terselit satu kajian mengatakan New Zealand diundi sebagai negara bukan muslim tetapi sepatutnya modul negara Islam dengan fakta-fakta tertentu… antaranya rakyatnya paling penyantun, negara yang sungainya tiada sampah, tidak membazir.. Apa pendapat anda tentang ini? Secara amnya memang masyarakat New Zealand peramah dan mengikut undang-undang. Saya pun terikut-ikut dengan budaya begini. Bayangkan, nak buang plastik cokelat pun rasa bersalah, letak dalam poket sahaja sampai jumpa tong sampah. Kalau anda ternampak orang dalam kesusahan atau melakukan kesalahan, anda akan ditegur! Kesedaran sivik memang tinggi. Walaupun begitu ada juga orang yang akan membuang sampah merata-rata dan tidak mengikut undang-undang. Di sini orangnya tak mengikut sangat aliran semasa dan trend duniawi sangat seperti di Malaysia. Contohnya, dari segi kenderaan. Tak berlumba-lumba untuk mendapatkan model terbaru kenderaan, cukuplah dengan apa yang ada. Saya masih menggunakan kenderaan yang dibeli 8 tahun dahulu. Kereta sebagai kenderaan dan bukan untuk riak. Orang kiwi banyak yang ‘content’ dengan kehidupan – cukup dengan apa yang ada, tak perlu bermewah-mewah dan menunjuk-nunjuk. Back to nature dan sebagainya.

Gambarkan sedikit kepada mereka tidak kenal anda. Boleh ceritakan sedikit tentang latarbelakang muzik anda? Muzik yang begitu mempengaruhi dan memenuhi keperluan rohaniah anda… hahaha! Hahaha, muzik memang sebati dengan saya. Zaman dahulu, banyak mendengar lagu-lagu irama punk, metal dan sebagainya. Ia bermula dari umur 11 tahun begitu di Kota Kangar. Saya akan mengayuh basikal dalam taman. Ada seorang lagi rakan, dipanggil Zam gemuk, apabila lalu sahaja belakang rumahnya, telinga saya akan disajikan dengan dendangan lagu yang pada masa itu, sungguh dahsyat! Buruk benar lagu-lagu ni! Rupanya, kugiran tersebut bernama Sabbat dari UK. Dari situlah bermulanya minat mendalam terhadap alunan irama berat ini. Kaset-kaset pertama yang saya beli (dengan menggunakan duit tuisyen yang sepatutnya di bayar!) merupakan DESTRUCTION – Cracked Brain dan juga….. VANILLA ICE – Ice, Ice Baby! Jangan ketawa! Selepas itu bermulalah dengan METALLICA, GUNS N’ ROSES dan sebagainya. Terus terang, masa itu saya tidak mendengar kugiran-kugiran dari Malaysia selain Rock Kangkang disebabkan saya rasa ia tidak bermutu! Hahaha. Terselit juga band-band seperti GREEN DAY, OFFSPRING dan sebagainya. Dari situ juga minat untuk bermain instrument berputik – tak dapat main lead guitar, saya bermain bass secara suka-suka. Bagi saya, jangan hadkan telinga kita kepada 1 genre sahaja. Variety is the spice of life.

Bagaimana keadaan scene zine di Malaysia ketika anda mula menyunting Thanatopsis bersama Badril? Apa yang membuatkan anda ingin menulis zine ketika itu sedangkan ia sesuatu yang janggal buat remaja sekolah. Budak-budak lain masa tu gila apa benda.. huh? Selepas sekian lama, barulah saya berminat terhadap band-band tempatan. Masa itu, Azil dan Lan (Upanishad Zine) yang banyak mempengaruhi kami dengan paraphernalia underground. Waktu itu, rasa sungguh senang sahaja untuk membuat zine – hanya ‘cut & paste’ – saya pun boleh buat! Seingat saya, waktu itu saya dan Badril (dan juga anda Raimi!) 13-14 tahun? Minat untuk melahirkan sebuah fanzine membuak, maka terhasilah Thanatopsis zine. Zaman itulah zaman rap – 4U2C dan sebagainya! Nama Thanatopsis diambil dalam Websters Dictionary US version – bermaksud ‘Meditation Upon Death’. Teringat saya kisah hendak membeli demo sebuah band dari Pahang kalau tak silap, dapat flyers. Nama di atas alamatnya ‘Ahmad Fenriz’ jadi saya tanpa mengetahui apa-apa, letak la nama tersebut dalam money order! Dapat la surat balik beberapa lama kemudian menanyakan kenapa diletakkan nama tersebut?! Hahaha. Dari membuat zine, penguasaan bahasa kita meningkat – melihat lyrics dan cuba mencari maksud perkataan tersebut dalam kamus dan juga mengenai singkatan Pejabat Pos – SASE, money order dan sebagainya!

Gelaran “Bohsia” wujud zaman kita sekolah kan? Haha! Kalau Bahasa era itu, Anuar Ibrahim memang terbaik, dia sering memperkenalkan dan meremajakan istilah-istilah melayu klasik. Apa lagi benda-benda pelik yang anda masih ingat dari zaman sekolah kita di Perlis? Tak dapat dilupakan geghet hang dengan handlebar RXZ! (gila wei hang membuatkan mata aku masuk habuk laaa!- Ed) Hahahaha. Walaupun tinggal di kota Kangar, saya mendapat tempat di Sekolah Menengah Sains Tuanku Syed Putra, sekolah berasrama penuh. Banyak kenangan manis di sana – ‘fly’ ke kota Kangar untuk ‘jamming’, juga bertemu dengan bakal isteri dan ber’couple’ dari umur 13 tahun sampai sekarang. Orang kata ‘cinta satu lencana’. Teringat zaman-zaman mengutip biji getah untuk berlawan dengan kawan ketika di sekolah! Siap ada yang meletakkan simen! Memories, makes me want to go back there… 

Apakah cabaran ketika menyunting sesebuah zine? Dan apakah pula keseronokannya? Tidak mahukah anda menerbitkan semula Thanatopsis dalam bentuk cetakan? Zaman itu, saya menggunakan komputer Apple II Se kepunyaan ayah saya. Komputer ini dibeli semasa keluarga di Amerika kerana ibu bapa melanjutkan pelajaran. Transformer perlu digunakan untuk menukar voltan untuk keperluan di Malaysia! Cukup susah masa itu untuk menaip dan menyunting. Printing pulak menggunakan ‘dot-matrix’ printer! Reka letak cut & paste sahaja. Cabarannya banyak – menunggu band reply interview, article apa yang nak dimasukkan dan sebagainya. Selalunya, band-band local yang malas reply interview cepat. Band-band antarabangsa lagi cepat. ( Keadaan yang sama sampai hari ini - ED) Seronok bila dapat surat dari luar negara yang penuh dengan flyers dan kadang-kadang free copies! Teringat perkara kelakar ketika saya dan Badril (Darkein) nak buat chop Thanatopsis zine – si mamak tu sebut ‘Tha-na-top-sis –zi-ne’ – memang ini menjadi ‘private joke antara kami sampai sekarang. Semasa berada di UK untuk A-levels pada lewat 90-an, saya ada membuat Thanatopsis Newsletter – tetapi kesuntukan masa jadi hanya ada 2 edisi kalau tidak silap. Ada keinginan untuk melahirkan semula Thanatopsis, tetapi masa dan sebagainya tidak mengizinkan. Lagipun sekarang, zaman internet – informasi hanya di hujung jari.

Ketika di London tahun 1997

Dahulu black metal adalah sebuah subgenre, namun kini ia telah membesar dan mempunyai cabang-cabangnya sendiri. Sebagai peminat tegar black metal… apa pendapat anda tentang black metal yang kini begitu menonjol nilai komersilnya walaupun di Malaysia ia masih dianggap jenayah besar? Peminat tegar? Hahahaha saya hanya peminat, berminat pelbagai jenis rentak dan irama, Black Metal salah satunya. Sekarang ‘black metal’ banyak diterima di kalangan masyarakat antarabangsa, siap di-parodi-kan! Masakan METALLICA akan membuat video muzik dengan tema black metal? (Sudah terbit di youtube ketika tembual ini dijalankan - ED) Band-band seperti DEAFHEAVEN dan sebagainya – hipster black metal sudah diterima, siap menerima tajaan Ray-bans! Nilai black metal pada masa dahulu begitu lain. Di Malaysia, ia masih berada di takuk lama. Semuanya bukan budaya Melayu Islam dan dilarang. Sebut sahaja black metal, imej memuja syaitan, seks bebas dan arak keluar! Susah untuk orang kita menerimanya. Salah satu sebab saya mendengar irama metal dari dulu adalah kerana dunia muzik Malaysia hanya menyanyikan lagu cinta mendayu-dayu!

Ketika melawat Faithcraft Studio

Apakah band yang anda gemar sekarang? Bagaimana pula dengan muzik metal dari Malaysia.. adakah anda masih mengikuti perkembangan dunia muzik lasak di sini? INQUISITION antara band kegemaran saya sekarang! Dianggotai oleh 2 orang sahaja, band yang berasal dari Columbia, dan sekarang USA memang padat. Bertuah saya dapat melihat secara langsung Inquisition sebanyak 2 kali di bumi NZ ini! Batushka – dari Poland bersama Mgla memang terbaik. WEEZER sentiasa di hati saya. Band kegemaran dari zaman Blue Album. Tetapi makin berkurang mutu album terbaru mereka.Album baru kugiran punk RANCID juga kegemaran saya sekarang – alunan bassnya memang terbaik dan lagu-lagu sing-along. Memang minat RANCID dahulu tetapi berputik semula dengan album ini. Secara amnya, scene di Malaysia saya melihat dari jauh! Kumpulan HUMILIATION memang kegemaran – cukup menarik mereka ini dan cukup produktif! Sebuah band walaupun muda, sudah melahirkan banyak album dan menjelajah Europe! WORMROT lagi satu band, walaupun dari Kota Singa, yang saya banyak mendengar, begitu juga dengan TOOLS OF THE TRADE – in grind we trust! Saya banyak juga membeli re-rilis album-album underground lama macam AS SAHAR, VOCIFERATION ETERNITY dan sebagainya. Lagu-lagu tersebut banyak mempengaruhi saya.

Bagaimana pula dengan zine dan majalah metal/punk? Masihkah anda berminat membacanya? Sekarang saya kurang membaca zine/magazine secara amnya. Dahulu rajin membeli majalah Terrorizer, Metal Hammer dan sebagainya, sekarang hanya dengan tekan beberapa butang, sudah dapat membaca berita terkini! Informasi di hujung jari. Walaupun begitu, sayang untuk saya membuang khazanah di dalam rumah saya ini. Isteri berkeluh melihat timbunan majalah-majalah lama, dari segi ini, saya mengaku sebagai ‘hoarder’! Saya masih lagi menyimpan khanazah underground Malaysia di rumah ibu-bapa saya di Alor Setar. Mungkin suatu hari nanti aku hulurkan kepada kamu? Boleh jual kat Zine Fest tu.. hahaha! 

Anda telah menyaksikan ratusan kumpulan-kumpulan metal, punk, rock antarabangsa? Mana satu yang kekal dalam ingatan sebagai konsert atau gig yang terbaik pernah anda saksikan? Anda turut hadir ketika IMPIETY menjayakan tour mereka di sana kan? Memang bertuah saya dapat menyaksikan pelbagai band-band antarabangsa! Melihat gig terakhir EMPEROR yang dibuat sebagai Emperial Live Ceremony di London bersama saudara Himi Rahab Fanzine, METALLICA di Open Air. Teringat semasa menonton SODOM, Unkel Tom telah memberi saya botol Heineken yang baru dibukanya. Bergambar bersama Abbath dan Iscariah tanpa corpse paint, sambil menghisap rokok sebelum gig IMMORTAL di Dublin. IRON MAIDEN telah saya pergi ke 3 gig – 1 di Dublin semasa A Matter of Life and Death, 2 di bumi NZ, 2009 Somewhere in Time, dan Book of Souls. Semestinya yang terbaik adalah IRON MAIDEN – memang mempersona dan teruja dibuatnya! Gig yang paling brutal sekali adalah semasa menyaksikan BAD RELIGION dan NOFX pada tahun 2009. Punkers ni lagi ganas dari Metallers! Saya terkilan dahulu kerana terlepas peluang untuk lihat NASUM pada ‘farewell gig’ depa. Dengar album sajalah. Isteri saya memang tak mendengar lagu-lagu ganas sebegini. Satu band sahaja yang kami minat bersama iaitu WEEZER. Dapat la kami menyaksikan WEEZER bersama sempena Memories tour pada 2012 dahulu – sungguh romantis! INQUISITION seperti saya cakap tadi, memang menarik! Bermain secara duo tetapi sound memang mantap! Dagon ada menyebut show mereka sebagai ‘ritual’ dan memang merasai begitu! Kalau berpeluang, sila pergi! Untuk show IMPIETY, saya telah mendapat meet and greet – dapat sembang dengan Arifeen, tinggi dia habaq hang! Mereka datang kerana support GOATWHORE, tapi nampaknya Metallers kiwi banyak nak tengok IMPIETY. Yang mengejutkan saya adalah sepanjang-panjang saya menyaksikan gig di mana pun, tak ada band yang menggunakan kepala babi sebagai stage prop selain IMPIETY! Memang kita mendengar MAYHEM ada tetapi saya tak pernah melihat MAYHEM live – ada datang tahun lepas ke sini tetapi dalam Festival rock jadi malas nak pergi. Terkejut aku! Satu kenangan bersama hang akan terpahat dalam memori aku – ingat dak kita pergi gig di Penang? Tak ingat gig apa, dalam bas, dalam perjalanan pulang ada adik ni pun baru lepas pergi gig… “bang nak lepat pisang bang?” hahahaha!

Gig kat Ipoh laaa, LANGSUYR last show yang tak last sampai hari ini! Bagaimana dengan kumpulan punk rock anda API MARHAEN? Ceritakan perkembangannya.. atau jika ia dah berlalu.. ceritakan sejarahnya? Kisah lama… Saya bersama, Luk, Rizal dan Shiraz semasa kami bersama-sama di Dublin dulu. Sempat melahirkan EP 3 lagu – Ini bukan lagu Cinta. Sekarang sudah berkubur. Sempat la kami jamming di Dublin, di sana, semua peralatan memang band yang bawak, kalau tidak kena sewa. Begitu juga dengan pengalaman merekod EP tersebut di tengah-tengah malam sebab harga recording murah! Kenangan indah. Sekarang saya cuma bermain gitar kapok di rumah sambil mendengar lagu OFFSPRING.

Api Marhaen

Apa yang anda buat dimasa lapang? Memancing? Sejak bergelar bapa, aktiviti sendiri kurang, tambah pula sekarang sudah mempunyai 3 cahaya mata! Banyak aktiviti kekeluargaan yang kami buat – seperti walking tracks/tramping dan sebagainya. Begitu juga kami beriadah dengan menaiki basikal keliling kawasan dan juga trek-trek mountain bike. Kami suka roadtrip dan juga berjalan-jalan. Tetapi di bumi NZ ni, disebabkan lokasi geografi agak jauh dan boleh dikatakan hujung dunia, susah dan mahal untuk travel ke luar negara. Kebanyakkan travel luar negara kami adalah untuk pulang ke Malaysia untuk menziarahi keluarga serta rakan-rakan. Memancing memang hobi yang saya pelajari sejak di NZ. Memang seronok! Bila tak dapat ikan tu yang tak seronok! Dulu kerap saya bersama rakan-rakan Malaysia pergi memancing menaiki bot, tetapi kebanyakan mereka telah pulang ke Malaysia sebab hanya datang untuk melanjutkan pelajaran ke NZ. Saya masih memancing, tetapi dengan keluarga – anak sulung saya sudah gemar memancing! give a man a fish and you feed him for a day; teach a man to fish and you feed him for a lifetime.

Anda pasti tahu tentang kejayaan Perlis Zine Fest pada Oktober lalu. Badril telah diberi peluang berkongsi kisahnya tentang scene dan Thanatopsis. Andai anda berada disana sudah pasti anda pun akan dijemput untuk sesi bual bicara itu… Mungkin anda boleh beri pendapat atau cadangan untuk Perlis Zine Fest tahun depan? Saya merasakan ini satu inisiatif yang bagus. Terima kasih kerana menganjurkan Fest ini. Mungkin kalau kebetulan saya pulang, boleh saya membawa khazanah saya untuk di tunjukkan? Dari facebook, dapat saya melihat bukan setakat zine music sahaja yang ada sekarang, tetapi macam-macam. Ini satu perkembangan yang menarik. Dengan kemajuan teknologi, kita terlupa ada buku dan zine dalam bentuk fizikal yang boleh anda pegang dan baca sesuka hati – tidak perlu untuk charge nya terlebih dahulu! Saya pun tak pasti apa yang patut dilakukan pada tahun hadapan – harapnya dapat dibuat lagi dan berkembang! Salute!

Sedikit pandangan politik. Apa pandangan anda tentang skandal politik dan kegoncangan ekonomi di Malaysia kini? Terus-terang saya cakap, meluat melihatnya! Pemerintah mahu kekal berkuasa sambil di belah sana berangan-angan ingin merubah keadaan bila di kemuncak. Walaupun tidak sempurna, demokrasi barat seperti di NZ, US, UK telus dan itu juga harapan saya untuk Malaysia. Lihatlah di US baru ini – tidak sangka Trump akan menang. Kalau di Malaysia jangan bermimpi! Sudah muak dengan muka Najib, Jamal Jamban dan sebagainya. Undang-undang untuk semua, tak kira darjat dan pangkat. Pemerintah hanya bermain sentiment 3R – race, raja, religion, habis semua Melayu meroyan!

Apakah yang menghalang kumpulan-kumpulan muzik lasak dari Malaysia untuk berkembang? Adakah batasan agama atau komitmen terhadap keluarga? Ya – agama dan keluarga. Begitu juga pandangan umum yang menyatakan muzik bukan untuk mencari rezeki – buat la kerja lain. Akan tetapi ada juga band seperti HUMILIATION, TOOLS OF THE TRADE, WORMROT dan IMPIETY yang mampu menggegar telinga orang putih! Orang kita kebanyakkanya tak suka keluar dari ‘comfort zone’ masing-masing. Selesa dengan apa yang ada dan takut untuk mencuba sesuatu yang baru. Tak dapat saya bayangkan bila kumpulan-kumpulan ini boleh hidup selesa dengan keuntungan dengan bermain lagu-lagu lasak. Orang putih pun jarang yang ada – kecuali kumpulan-kumpulan terkenal yang berjaya ke peringkat sebegini.

Noorwan melawat saya di rumah baru.

Saya ada impian untuk membuat jelajah berbasikal atau menyewa motorsikal di New Zealand. Tapi masih berkira-kira kerana kos yang tinggi. Namun impian tetap ada. Boleh bagi kami sedikit tips tentang tempat, kaedah yang sesuai dan waktu yang terbaik untuk aktiviti sedemikian di New Zealand? Untuk betul-betul menikmati keindahan alam di NZ, bagi saya, kena luangkan masa dalam sebulan. Berkelana ke NZ ni, kita kena ada sikap laid back, macam orang kiwi. Selalunya orang kita mahu menjejak kaki ke destinasi sebanyak mungkin dan tidak menikmati suasana destinasi tersebut. Sebagai contoh – kalau nak, 2 minggu cukup untuk berjalan ke North dan South Island! Mana mungkin! Ada kenalan yang datang ke sini, menyewa camper van ke North dan South island bersama 2 orang anak kecil. Memang lebih kurang sepanjang masa dalam camper van sahaja. New Zealand agak besar dan untuk menjelajah seluruhnya perlu masa. Kalau ingin ke sini, pastikan anda tidak terburu-buru nak ke banyak tempat, it’s not the quantity but quality. Waktu yang sesuai dalam bulan September ke November. Masuk bulan Disember dikira summer pay - mahal lebih kurang 2 kali ganda! Jikalau benar-benar ingin berkelana ke sini, jangan lupa tanya saya!

Tahukah anda ada satu tempat di Sabah, bernama Kundansang yang mendapat jolokan New Zealand Malaysia. Hotel dan chalet di situ pun ada mengantungkan bendera-bendera New Zealand yang ntah apa relevan nya? Mana aku nak tau pasai ni?! Adakah tempat di sana yang mempunyai lembu-lembu bagai lembu New Zealand itu? Mungkin disebabkan cuacanya yang dingin… sat nanti aku cuba Google tengok!

Terima kasih banyak Dr. Noorwan Arif, semoga aman dan bahagia selalu. Kata-kata akhir? Terima kasih sahabat lama lagi dikenang kerana memberi ruang dalam majalah tersohor hang ni. Sudah lama tidak menjawab interview underground sebegini. Mintak maaf kerana kelewatan menjawab, kerjaya dan keluarga serta agama menjadi keutamaan. Harap memadai kata-kata saya ini. Bak kata band VITAL REMAINS, Forever Underground!

Oleh: Ahmad Raimi
Dipetik dari Rakap Besi Zine (isu # 5, Disember 2016)

Sunday, September 2, 2018

POSER, POLITIK, PLASTIK

Ingat tak ada seorang editor meroyan akibat sebuah artikel yang saya tulis kononnya merujuk pada dirinya? Habis dicaci maki orang dalam zine yang dia sunting. Nak baca apa yang saya tulis? Nah sini saya scan untuk anda baca dari sumber asli terpelihara tanpa sebarang edit.

Klik untuk baca artikel sebelum ini.




* Ralat: gig Impiety di Teratak Dangdut KL berlangsung pada 2 Februari 2003 bukan dipertengahan 90-an. Itu benar, saya salah perkiraan tarikh.

Thursday, August 30, 2018

TERUS MELUNCUR FATIN SYAHIRAH



Seperti yang kita ketahui, kelmarin Fatin Syahirah yang merupakan wakil negara untuk sukan skateboarding (papan luncur) di Sukan Asia Indonesia tidak dapat mempamerkan aksi terbaiknya. 

Sehubungan itu dia menerima serangan komen-komen negatif dari netizen membuatkan Fatin bertindak untuk membuang semua gambar di profile Instagramnya. Yang tinggal hanya satu Instagram Story dengan tulisan ‘Sorry, Malaysia’.

Kami simpati ke atas Fatin dan ingin menyatakan sokongan untuk beliau terus berusaha dan jangan mengalah hanya kerana kecundang dalam kemunculan sulung di acara professional ini.