Monday, December 2, 2019

MENJEJAK AIR TERJUN TON NGA CHANG

Apabila pulang bercuti di kampung (sudah menjadi rutin bulanan saya pulang ke kampung setiap kali dapat gaji) Mad Duha, presiden PEKETUM ajak saya temani dia menjejak sebuah lokasi hutan terpelihara berdekatan bandar Hatyai. Orang Perlis seperti kami tidak perlukan perancangan rapi untuk ke Thailand. Sebut aja bila waktunya? Dalam masa tak kurang 30 minit bertemulah kami di Padang Besar. Saya parkir Volvo buruk di pejabat Kastam dan membonceng bersama Duha. Rupa-rupanya beliau ada misi utama selain menjejaki Ton Nga Chang iaitu pandu uji motorsikal Benelli RFS 150 yang baharu dibelinya. 

Perjalanan kami dari sempadan Thailand-Malaysia, pekan Padang Besar ke Ton Nga Chang sepatutnya hanya mengambil masa 1 jam dengan jarak sekitar 62 km. Namun kami sedikit tersasar. Rasanya tidak perlulah saya ceritakan liku-liku perjalanan kami yang langsung tidak mencabar! Ha! Ha! Mad Duha akhirnya mengalah dan guna Google Maps aja. Asalnya dia nak tunjuk terrer! 





Hutan Ton Nga Chang digazet sebagai kawasan perlindungan haiwan liar terutamanya tapir sejak 1978. Keindahan air terjunnya pasti memukau siapa sahaja yang datang berkunjung. Tiket yang dikenakan kepada pelancong asing adalah 200 baht (RM28) namun melalui kelicikkan Mad Duha, kami hanya membayar tiket harga warga tempatan sahaja (RM17) , Mad Duha arahkan saya mengunci mulut sewaktu kami melintas pondok pengawal. Bodohnya mereka kerana tidak sedar   no. plat motorsikal kami. Mungkin hujan lebat mengaburkan pandangan mereka? 







Bagi mereka ia perlindungan. Bagi kita syirik besar.


Kami tiba di kaki gunung Ton Nga Chang sekitar jam 3.00 petang. Hanya ada beberapa orang tempatan sedang beradu cinta dan berswafoto di kawasan taman. Air terjun menderum dan hutan tropika menghijau itu seolah-olah milik kami. Mungkin petugas-petugas di situ menyangka kami gila kerana berani berlibur di tempat yang tinggi risikonya ketika hujan dan ribut. Ada 7 aras air terjun berlainan puncak yang mempunyai keunikan tersendiri. Pada aras 3 airnya membentuk seolah-olah gading gajah yang diabadikan sebagai nama tempat ini. Aras pertama dikatakan kawasan paling popular kerana dipenuhi ikan kelah dan arus sungainya jinak. Namun dalam keadaan seperti hari ini, semua tempat dikocak arus ganas akibat limpahan air hujan. Bagusnya sebelum mendaki ke aras 2, ada sebuah pos disediakan untuk pelancong mendaftar diri bagi tujuan keselamatan dan serahan barang untuk dijaga. Botol air, makanan ringan dalam plastik, shampoo, sabun tidak sesekali dibenarkan. Bagi saya ia satu polisi yang bagus demi menjaga kelestarian alam. Bagaimanapun saya berjaya menyeludup 2 botol Coca-Cola buat bekalan gula/sumber tenaga. Hujan lebat pun mula turun mencurah-curah. Kami mendaki dan mendaki hingga jam menunjukkan jam 5.30 petang. Keadaan di bawah kelihatan sayup-sayup dan gelap. Rasanya kami sudah tiba di puncak atau mungkin juga di aras 6. Kami tak tahu? Tiada lagi denai untuk kami teruskan pendakian sebenarnya. Baju kami basah kuyup, spender basah, telefon basah, itu semua perkara biasa bagi pengembara motorsikal atau basikal. Lebih-lebih lagi jika nawaitu dah tuju ke air terjun, apa nak dikisahkan lagi dengan hujan lebat?


 Anda tanya tentang pacat? Ya! ADA.



Mad Duha ajak saya turun kerana sudah tidak mampu lagi untuk mendaki. Alhamdulillah kerana saya masih mampu mendaki setinggi ini walaupun dalam edah rawatan kecerderaan lutut (disyaki meniscus tear). Bagi saya ia adalah keajaiban dan kurnia dari Allah kerana 3 bulan sebelum ini saya terkedang menanggung sakit tak terperi dan merasakan harapan untuk sembuh seolah-olah tiada lagi. Namun Allah memberi nikmat kepada siapa yang Dia mahu. 

Kami berdua berjaya turun sebelum petugas di pos pendaftaran berangkat balik. Mereka pun sudah risau jika kami hilang di hutan. 




Punyalah sedap!. Mad Duha tapaw bawa balik lagi 


Kami singgah di masjid Denun Islam yang terletak di kampung Thung Tam Sae untuk mandi dan solat. Hujan sudah berhenti ketika ini. Kebetulan di sebelah masjid ada warung burger. Mulanya kami agak ragu-ragu untuk cicipan di situ kerana pemiliknya yang seksi. Namun apabila terlihat kelibat ibunya yang bertudung litup barulah kami yakin. Begitulah generasi dari rumpun Melayu di Thailand hari ini. Mereka sudah hilang identitinya malah mereka tidak mampu bertutur dalam Bahasa Melayu lagi. 

Sepertimana warung-warung burger milik muslim yang kita selalu jumpa di selatan Thailand, Cik Nang pun guna produk Ramly Burger. Sudi-sudilah singgah warung Cik Nang di sebelah masjid Denun Islam jika anda ke Ton Nga Chang Waterfall. Boleh tahan masakannya.

Catatan kembara pada 2 November 2018.
Maaf kerana laporan sudah basi. :)
~ Rammy

Saturday, November 9, 2019

TEMUBUAL BERSAMA BESATT



Nama BESATT sering kedengaran sejak era kami menulis Kemenyan Zine. Boleh dikatakan ada sahaja flyers mereka terselit di rata-rata zines yang merupakan media UG metal utama pada awal tahun 90-an. Mereka adalah diantara kumpulan black metal underated dari Poland yang kini semakin berpengaruh dan disanjung peminat muzik black metal tradisional. Dengan pengalaman berentap dalam arena muzik bawah tanah selama 28 tahun dengan senarai diskografi sebanyak 29 produk termasuk 9 album penuh dan 1 album live, mereka sesekali tidak boleh dipandang enteng!

Jika anda pembaca Kemenyan, tentu anda perasan saya sering menulis ulasan tentang sebuah band bernama HELLISH dan EMPHERIS dari Poland. Ia diterajui oleh rakan lama saya iaitu Adrian. Beldaroh (Pemain bass dan penyanyi BESATT) pula adalah teman rapat Adrian malah mereka adalah anggota HELLISH. Maka ia menjadi peluang keemasan apabila BESATT dijadualkan bermain di Kota Hatyai yang terletak kira-kira 90 KM dari rumah saya. Lantas saya bersama isteri pun berangkat ke sana dengan menaiki kereta Kancil kami.

Kai @ Kittisak, penganjur Thai tolong menempah bilik hotel kami yang berdekatan Pasar Terapung Khlong Hae.  BESATT dan TRAUMA pun turut menginap di situ. Mungkin Kai berharap agar saya dapat membantunya melayan tetamu kerana dia bergerak secara solo. Segala sesuatu dilakukannya secara mandiri. Saya menyokong aktiviti Kai sejak 2012 dan apa yang dapat saya perhatikan tentang peminat muzik lasak dari Hatyai adalah mereka masih terdiri dari komuniti kecil dan tiada generasi pelapis. Saya lihat muka-muka yang sama walaupun lokasi pub yang baru. Boleh dikatakan Rockpalace atau Lion Pub ini berbaloi untuk dibuat gig. Pemiliknya sporting walaupun kugiran yang dibawa Kai bukanlah pendendang lagu-lagu Loy Krathong. Bayangkan Kai dapat menganjurkan gig ini secara percuma, bayangkan! Dia hanya menyediakan sebuah kotak sumbangan bagi yang ingin menderma. Dari segi sistem bunyi, memanglah ia tidak mampu menampong asakan black/death metal namun berdasarkan kapasiti audio yang disediakan, persembahan BESATT masih boleh lagi didengari dan dihayati rentak-ritma nya.


Saya terserempak dengan BESATT beberapa kali di bandar Hatyai dan di lobi hotel, namun tidak sempat bertegur sapa. Mereka nampaknya teruja untuk keluar meninjau rumah-rumah pelacuran dan makan tengahari masakan Thai. Ketika tiba di Rockpalace pada jam 8.00 malam, saya selisih dengan Beldaroh dan terus menyapanya. Saya memaklumkan bahawa Adrian, rakan baiknya dalam kumpulan black/thrash metal HELLISH adalah kenalan lama saya dan kami berutusan sejak awal tahun 2000 malah Adrian penah mewawancara saya untuk zine suntingan beliau bernama R’Lyeh zine. Beldaroh dan saya juga pantas menjadi teman rapat bila dia tahu mengenai tentang itu, sehinggakan saya terpaksa meninggalkan isteri kesorangan menjaga reruai barangan Faithcraft kerana Beldaroh minta saya temankan dia berjalan sekitar pekan untuk mencari anggota-anggota BESATT yang hilang entah ke mana. Mungkin juga kekangan bahasa dengan peminat metal Thai membuatkan dia lebih percaya pada saya dalam urusan duit dan tawar menawar walaupun baharu kenal 10 minit lalu.

Ketika berjalan di lorong-lorong gelap, seorang bapa ayam mempelawa Beldaroh bir dan rokok. Dia memberitahu saya dia tidak minum alkohol dan tidak merokok. Saya pun berseloroh mungkin dia hanya isap tetek. Beldaroh mengangkat kening tersenyum sipu. Saya pun faham maksudnya. Lalu saya tinggalkan dia di situ. Saya kembali ke pub dan melihat isteri saya sudah naik angin. Mungkin dia ingat saya dan Beldaroh berjoli ke kelab bogel. Setelah diterangkan, dia pun OK.




Sejam kemudian, Beldaroh datang ke pub. Mukanya ceria dan dia terus menghulurkan digipak DVD/CD album live “Blasphemous Ritual Live in Zabre” sebagai hadiah. BESATT terus bermain usai persembahan pembukaan dari band tempatan BIG SHOCK dan seperti yang dijanjikan, BESATT sudi untuk diwawancara secara langsung. Beldaroh turut mengajak anggota-anggota BESATT yang lain untuk turut serta membantu kerana penguasaan bahasa Inggerisnya masih lemah.

Apa pandangan mengenai Hatyai? Maksud saya tanggapan tentang Hatyai underground scene setelah sampai ke sini buat pertama kalinya.

Beldaroh “ Tempat yang menarik. Orang-orang di sini pun gila-gila belaka”.
Colossus “ Cuaca di sini terlalu panas buat kami. Bagaimanapun kami sudah biasa dengan kehidupan tour. Sebaik turun di lapangan terbang hari itu, bahangnya sangat-sangat terasa memandangkan di negara kami ketika ini sangat sejuk kerana musim salji akan bermula. Namun setelah beberapa hari di sini. OK. Tubuh kami dah mula menyesuaikan diri dengan suhu di sini”. Kata Colossus yang wajahnya tanpa solekan pentas mirip Anton LaVey. Wajah dan bajunya basah lencun dengan peluh ketika wawancara ini berlangsung.

Ya. Melihat peluh dan wajah anda, saya faham bagaimana panasnya cuaca disini (Kami ketawa bersama). Bagaimana pula dengan makanan Thai?
Colossus: "Ohh!! Makanan sangat sedap di sini. Sedap dan pedas. Ikan, ayam, babi semuanya sedap-sedap belaka".

Kittisak bawa BESATT makan Tom Yum

Adakah ini kali pertama ada menjejakkan kaki ke Thai?
Colossus “ Yeah! Ini adalah kami pertama kami menjejakkan kaki ke Asia Tenggara. Beberapa tahun lalu kami pernah membuat siri jelajah ke Jepun namun keadaannya berbeza di sini. Bagaimanapun persamaan yang dapat kami lihat adalah orang-orang di sini baik baik belaka”.

BESATT dijadualkan untuk bermain di berapa tempat?
Colossus "Kami bermain di 4 tempat untuk tour ini iaitu di Sarawak pada 1 November, Penang pada 2 November, hari ini di Hatyai, Thailand, esok di Kuala Lumpur dan kembali ke Poland".

Boleh saya tahu, dengan siapakah yang anda berunding untuk membawa BESATT ke rantau ini?
Beldaroh "Ya, kami kenal Nem (Teroka Minda) dia yang berunding dan membawa kami ke sini. Dan yap! Kini kami pun ada di sini. Heh!"

Dan Kai membawa anda ke Thai? Bagaimana layanan dan kebajikan anda disini. OK?
Colossus “ Ya Kittisak. Setakat ini semuanya baik. Mereka beri hotel yang bagus. Ada tandas. Keadaan tandas pun bagus untuk kami mandi dan sebagainya".

Bila anda sebut tandas. Adakah BESATT penah dilayan dengan buruk sebelum ini. Anda ada pengalaman buruk sejak bermain muzik dan menjelajah negara?
Colossus menerangkan soalan saya kepada Beldaroh dalam bahasa mereka.
Beldaroh “ Yaaaa… ada”.
Astaroth “Yaaa.. ya. Ada!”
Colossus “ Ada. Dalam satu touring itu kami perlu bergerak dari satu bandar ke satu bandar tanpa diberi penginapan. Kami bergerak dari satu tempat untuk bermain, terus pergi ke tempat lain. Tanpa pergi ke tandas dan mandi. Kami main, basuh muka, naik kereta dan terus ke tempat lain pula. Begitulah seterusnya sepanjang tour itu".

Dimanakah itu?
Colossus “Itu… errmm.. sekali di Mexico, eh dua kali di Mexico. Ketika di Brazil pun gila. Kami naik kereta tak berhenti selama 22 jam, dari Sao Paulo ke Sao Paulo. Kemudian ke Sao Paulo lagi".
Astaroth “Yep!”.

Walaupun begitu ada tetap kembali ke Mexico ya! Tentu ada yang menarik di sana. OK, kita berbalik kepada sejarah. BESATT ditubuhkan pada 1991. Kenapa mengambil masa terlalu panjang untuk merakamkan demo pertama “Czarci Majestat” pada 1996?

Colossus menterjemahkan soalan saya kepada Beldaroh.
Beldaroh “Pada awal 90-an kami hanya remaja-remaja yang baru belajar bermain muzik, kami pun tiada sumber kewangan untuk rakaman material kerana kos yang tinggi. Dalam masa yang sama, kami ada masalah anggota-anggota yang silih berganti. Sehinggalah 5 tahun selepas itu kami mula menulis lagu-lagu sendiri dan punya duit untuk merakamkan album. Kami sebenarnya ada beberapa rehearsal tape tetapi untuk simpanan peribadi je sebab lagu-lagu dalam tu macam tahi je. Hahahaha!"
Colossus “Mentah!”
Beldaroh “Ya sangat mentah. Hahaha! Ya itu zaman 90-an kan? Bukan seperti sekarang. Kini jika kau ada komputer kau boleh rakam apa sahaja dengan mudah. 25 tahun lalu itu semua mustahil. Hari ini jika kau ada duit, kau boleh beli apa sahaja".

OK. Ini pandangan saya secara peribadi, apa yang saya lihat dan dengar dari material pertama anda, mungkin dari era demo juga, BESATT telah melalui peningkatan pada tahap permainan muzik, imej, penulisan lagu dan rakaman. Namun atmosfera atau olahan komposisinya kekal sama. Boleh saya kata begitu?
Colossus “Adakah itu bermaksud baik atau buruk?”

Baik.
Colossus “OK. Saya terangkan kepada Beldaroh sekejap.”
Beldaroh “ Hehe! Pada tahun 90-an semuanya terhad. Dari segi pengaruh muzik dan kelengkapan rakaman juga. Sekarang permainan kami dah bagus, kita dah ada peralatan yang bagus, tetapan bunyi baharu yang sangat bagus NAMUN ideologi kami tetap sama. Seperti yang kau tahu, kami bermula sebagai sebuah kumpulan muzik satanik dan hingga kini kami masih tetap menyembah syaitan. Semua rakaman BESATT sentiasa dan selamanya mengenai syaitan. Ya sudah tentu kami mengalami perubahan pada susunan muzik, kami semakin tua semestinya kami semakin matang dalam bermuzik”.
Colossus “ Sebagai kumpulan muzik, sememangnya kami ingin progresif namun ia harus diteraju dengan betul. Sebagai contoh, DARK FUNERAL. Kami mahu bila merakamkan sesuatu album, kamu dapat dengar dan rasakan ia tidak sama dan ia maju dari satu tahap ke satu tahap lagi”.

Kiranya ia semakin maju dan berlainan namun kita tahu ia adalah DARK FUNERAL.

Colossus "Ya. Dalam muzik kami cuba untuk tidak terus kitar semula apa yang ada. Kami berkembang dan ya.. mungkin sesekali kami akan kembali pada cara old school dan sebagainya".

Kamu juga ada beberapa bahagian melodik. Sejauh mana anda semua terbuka pada genre muzik yang lain?
Astaroth "Saya terbuka pada berbagai-bagai muzik, saya dengar rock, classic rock dan sebagainya".

Saya tahu TURBO dari Poland. Adrian yang bagi kaset itu kepada saya.
Colossus: "Yaa..ya TURBO".
Beldaroh "HAHAHA!"
Astaroth “Dan kumpulan KAT juga… black metal itu dari satu bahagian dan kami ambil juga pengaruh muzik yang lain”.
Colossus “Kami terima inspirasi dari berbagai jenis muzik dan haluan.”

Bagaimana anda masih mampu setia dengan penyembahan syaitan sedangkan ramai band-band black metal yang lain telah berubah arah. Kita boleh tengok pada band seperti EMPEROR, DARKTHRONE?
Colossus “Kami tidak berminat untuk tahu cerita tentang DARKTHRONE, EMPEROR. Kami berdiri membawa teras muzik black metal yang asli hingga ke hari ini. Kau tahu, seperti rantai, pakaian kulit, besi, dan solekan mayat. Kami tak boleh bayangkan tampil di pentas tanpa ini semua.
Beldaroh “ Di kebanyakan persembahan kami akan mengunakan api, darah dan sebagainya yang merupakan imej kami….

(Gangguan peminat datang bertanya harga CD…..)

Bagaimana muncul rasa untuk membuat persembahan di rantau ini… bukankah jelajah Europe lebih lumayan?
Beldaroh "Kami ingin melebarkan sayap Lucifer ke seluruh dunia! Hahahaha! Kami ingin bermain di mana sahaja. Kami dah menjelajah Amerika selatan, ya… Europe semestinya. Kami cuba untuk ke Amerika Utara tetapi masih belum kesampaian… HAHAHA!"

Mungkin anda boleh ke sini lagi?
Beldaroh “Ya mungkin (bertanyakan sesuatu pada Colossus), rasanya kami akan ke sini lagi mungkin tahun hadapan”.


Adakah anda punyai projek band yang lain. Saya tahu Beldaroh bersama HELLISH? Bagaimana anda Exernus?
Exernus “Ya. Saya dan Astaroth turut bermain dalam DEPRIVED dan SUFFERING. Anda boleh beli CD kami di booth kami sana. (Rockpalace).
Colossus  “Saya ada beberapa projek juga antaranya OFFENCE yang memainkan muzik death metal”.

Bagaimana keadaan politik di Poland. Kalau sebut fasal Poland di media sosial pasti akan keluar cerita kecoh tentang situasi politik di sana?
Colossus: "Kami tidak ambil pusing tentang pergolakan politik di Poland. Kami buat hal kami aja. Saya ada ambil tahu juga perkembangan tentang parti haluan kanan.. tapi… (berbisik dengan Beldaroh dalam bahasa mereka. Mungkin mereka benar-benar tidak suka dengan soalan ini).
Beldaroh “Situasi politik di Poland adalah tahi seperti mana cerita politik di negara lain juga”.



BESATT mempunyai rangkaian material yang sangat banyak. Hebat sekali! Album penuh yang terakhir adalah “Anticross” pada tahun 2017. Kulit album ini dihasilkan oleh Marcelo Vasco yang terkenal membuat ilustrasi kepada SLAYER, KREATOR, HATEBREED, DIMMU BORGIR. Adakah anda telah mula menulis dan merakamkan lagu-lagu baharu dan bila album baharu akan terbit?
Colossus “Kami pun tak tahu. Hehehe!”.
Beldaroh “ Dalam 2 tahun lepas kami agak sibuk dan perlu bermain di banyak tempat, menjelajah banyak negara, Russia, Amerika Selatan dan banyak lagi. Mungkin tahun depan?"
Colossus “Kami tidak punyai syarikat-syarikat yang mengejar kami untuk merakamkan album baharu. Kami bebas bergerak sendiri. Kadang-kadang ia mengambil masa sebulan untuk menulis lagu, ada kalanya mengambil masa setahun untuk menulis lagu baharu. Kami tidak akan menulis tanpa kehadiran inspirasi. Tanpa inspirasi, kami rasa tiada keperluannya untuk menulis lagu baharu. Seperti saya katakan tadi, kami tiada sebarang tekanan dari label yang memaksa kami untuk merakamkan album".

Beldaroh “Kami akan menjelajah Amerika sekali lagi pada Disember ini, mungkin setelah selesai siri jelajah itu kami akan masuk studio untuk rakaman baharu…. Mungkin…?

Pernah terjadi insiden-insiden pelik ketika BESATT membuat persembahan?
Beldaroh “Ya.. ya (dahinya berkerut mengingat semula peristiwa itu). Rasanya di Serbia, seorang lelaki telah bertindak mengelar lengannya ketika kami sedang buat persembahan. Polis minta saya hentikan persembahan.  Itu antara insiden yang saya ingat…"

Mungkin anda pernah dengar atau baca tentang laporan-laporan berita tentang gig-gig di Malaysia? Tentang apa yang telah terjadi pada DARK FUNERAL, pada KREATOR? Semua ini berlaku di Kuala Lumpur dan keadaan agak panas disana.
Beldaroh “Ya. Kami sedia maklum dan tidak kisah ambil risiko. Biasalah bagi kami”.
Colossus “Kami sedia maklum hal-hal ini boleh berlaku. Kami bukan band yang besar pun. Mungkin mereka ada masalah dengan pihak berkuasa di Kuala Lumpur. Tapi kami hadir secara diam-diam untuk acara bawah tanah tanpa sebaran media pun. Harapnya tiada apa-apa masalah".



Sehingga ketemu lagi. Terima kasih kerana meluangkan masa bersama pada malam ini. Harap semuanya OK di Kuala Lumpur esok.

Kami pun bersurai dengan bertukar-tukar stuffs sebagai kenangan.
Wawancara oleh: Rammy Azmi


Monday, October 28, 2019

RIDE & ROLL TO SINGORA 2.0


Ride & Roll to Singora 2.0
Laporn oleh Pitri Al-Fateh Zainon

Sejujurnya, ekspedisi ‘Ride To Singora 2.0’ kali ini menghadirkan seribu satu keresahan dan nilai sentimental yang tersendiri. Mengapa tidak, ini kayuhan kali pertama saya dan isteri ke negara asing, tetapi negara asing ini wilayahnya dahulu pernah menjadi milik kerajaan Kedah (Langkasuka) bahkan penduduknya juga dahulunya adalah sebahagian daripada diri kami; bangsa Melayu yang berdaulat serta begitu bertamadun. Tetapi, semuanya kini telah bergumpal menjadi kertas kumal dalam lipatan sejarah.

Sabtu - 26hb Oktober 2019 (hari pertama).

Sekitar jam 6.21 pagi waktu Malaysia, saya dan isteri bersama Rammy dan pasangannya Mimi bergerak ke Padang Besar. Kami akan mengambil seorang lagi komrad yang bakal turut serta dalam ekspedisi kali ini iaitu Napie. Tabik spring buat Napie yang telah membeli basikal baharu semata-mata untuk mengikuti ekspedisi kali ini. Sungguh berbisa racun yang disuntik oleh Rammy kepada Napie. Gila, gila.

Segala persiapan mengecop passport dan mengangkut basikal telah kami lakukan pada sebelah malam semalam. Hal ini bagi mengelakkan kelewatan untuk masuk ke Thailand kerana hari ini dikatakan ramai rakyat Malaysia akan berpusu-pusu masuk bersempena cuti Deepavali. Saya rasa dalam mana-mana cuti perayaan pun macam inilah. 

Bab nak masuk ke Thailand ini saya malas satu saja, iaitu sewaktu beratur untuk cop passport. Sebab mengambil masa yang lama (kerana sekarang kita perlu mengisi borang setiap kali masuk) dan satu lagi untuk melepasi Pegawai Imigresen yang lapar duit. Entah bilalah salah laku pegawai kerajaan Thailand ini akan berakhir, tidaklah dapat kita ramalkan. Saya sejak dulu lagi tak pernah halalkan duit yang mereka ambil kecuali mereka dapat berikan sebab yang benar-benar kukuh. Mampus busunglah perut hangpa sampai akhirat, kata saya dalam hati setiap kali melepasi mereka. Geram woi. Saya tidak menganggap kesalahan ini sebagai rasuah kerana yang lapar duit, mereka. Kita tak rela memberi. Kalau tak bagi, passport mereka pegang. Jadi bahaya balik kalau kita sengaja nak jadi John Wick jika mandi tapak pun tak pernah.



Jam 7.35 pagi, masih lagi saya menggunakan waktu Malaysia, (6.35 jam Thailand) kami berlima selesai melepasi sempadan dan memulakan kayuhan. Segala-galanya berjalan lancar dan indah belaka. Tetapi yang menggusarkan saya ialah, saya baru perasan kami belum makan apa pun lagi, hatta sebiji nasi. Gila betul. Pada firasat saya mungkin nanti kami akan berhenti makan di mana-mana. Tetapi itu hanya firasat saya.

Ternyata sehingga menghampiri 5-6 km, kami tidak lagi berhenti untuk makan. Saya masih dapat bertahan. Tetapi isteri di belakang sudah mulai perlahan kayuhannya. Rammy dan Mimi sudah maju ke depan. Bahkan Napie yang baru kali pertama menyertai ekspedisi juga champion meninggalkan kami. Saya syak, semasa dalam kereta tadi mereka bertiga sudah langgah tiga botol air ketum dicampur halia bara. Gila speed.


Selain keletihan dahaga, saya mengesyaki tayar basikal isteri yang baru ditukar beberapa hari lepas telah memperlahankan gerak kayuhan (tayar asalnya bersaiz kecil, tetapi untuk ekspedisi ini saja kami gedik tukar tayar yang lebih besar). Namun menyalahkan tayar baru sama sekali tidak benar. Yang bermasalah adalah brek disc basikal isteri saya terlalu ketat sehingga menyukarkan tayar hadapan untuk bergerak. Naya betul. Kami baru sedar hal itu setelah sampai ke Hatyai, iaitu lebih kurang 57.3 km perjalanan, sewaktu wajah isteri sudah bertukar menjadi udang lipan masak tiga rasa.

Perjalanan masih jauh. Bagi sesiapa yang belum tahu Singora adalah nama lama bagi wilayah Songkhla hari ini. Baca dan telitilah tulisan-tulisan sejarah, anda akan menemukannya. Bahkan dalam laporan Rammy Azmi sebelum ini juga (Ride To Singora) pernah diterangkan. Singora menurut catatan lama pernah juga disebut sebagai Singor, Sanjura, Sanjur, Senggora, Sung-kra dan Sung-Ch’ia. Kerajaan Singgora merupakan kerajaan Melayu Islam yang gagah dan masyhur pada sekitar abad ke-6 dan 7 M. Hsieh Ch’ing Kao (1782), seorang penulis Cina pernah mencatat gambaran penduduk Singgora kala itu; mereka tidak makan babi, ketika berjalan sentiasa membawa keris tersisip di pinggang. Kaum wanitanya bertutup kepala manakala kaum lelaki berseluar. Semasa bekerja mereka menutup tubuh dengan pakaian yang dipanggil sha-long (sarung). 

Melintasi jalan-jalan nan permai saat ini kemudiannya turut mengingatkan saya pada pemerintahan Sultan Muhammad Jiwa Zainal Adilin Mu’adzam Shah II (1710-1778), ketika makmur dan gemilangnya Kedah yang mana penguasaannya waktu itu pernah merangkumi utara Thailand dan sempadan Myanmar. Sungguh, sejarah itu begitu mengajarkan. Macamanalah kita boleh menganggap sejarah itu pelajaran yang gila babi punya bosan sewaktu di sekolah dulu. Tidak lain dan tidak bukan kerana kita ini alpa tuan-tuan, kita ini alpa. Kita hanya syok mendengar kisah-kisah dongeng, lepas tu gelak huha huha. Saya kata kat saya la ni. Tuan-tuan bagus sedia. Orang makrifat la katakan. 


Meneruskan perjalanan, saya kira sekurang-kurang empat lokasi rawak kami berhenti untuk kembali mengatur nafas. Pertama di stesen minyak Shell berdekatan Ban Thung (jika tak salah la) kami singgah untuk melepaskan hajat serta membeli minuman ringan. Kemudian yang kedua di stesen minyak 7 Eleven, Ban Prik yang ada gambar Hulk marah-marah, kami sekali lagi berhenti untuk membeli minuman dan sedikit jajan. Kemudian di perhentian bas lama mana entah dan satu lagi warung jualan air tebu dan jagung di tepi jalan (salah satu sebab lagi kerana Mimi sudah mulai krem). Inilah untungnya membuat kayuhan berkumpulan. Jika kita penat, komrad yang lain akan menumpang keletihan kita dan berhenti untuk menunggu. Begitu juga jika komrad kita pula penat, kita akan menumpang keletihan mereka. Tetapi hal seumpama ini hanya terpakai semasa ekspedisi kayuhan sahaja tuan-tuan, tidak di Padang Mahsyar kelak, kerana di situ semua akan dipertanggungjawabkan atas kesalahan dan kebaikan masing-masing. Baik amalan kita baiklah semua. Kita tidak boleh menumpang amalan orang lain untuk mendapat teduhan. Jadi beramallah dengan sebaik-baiknya mengunakan dalil al-Quran dan hadis yang sahih daripada Rasulullah SAW, bukannya dalil mimpi.




Jam 9.29 waktu tempatan, kami selamat tiba di pasar pagi Khlong Ngae. Malas komen yang lebih-lebih. Tetapi bagi sesiapa yang sedia maklum, selain menjual bahan-bahan basah, makanan dan cenderamata, di sini juga merupakan syurga bundle. Makna kata kalau anda seorang peniaga, eloklah ke sini mencari barang dagangan. Saya tak berapa bernafsu untuk membeli-belah sebab saya dah lama cuci tangan buat benda-benda ni. Tapi jika ada longgokan buku-buku berbahasa Melayu dijual di sini, insya-Allah saya orang pertama yang akan menanggalkan jubah malu lalu membuat selaman laut dalam. Tetapi, hal itu mustahil kerana ini Thailand, tanah yang dipaksakan oleh Phibun Songkram dan raja-raja Thai kepada rakyatnya untuk patriotik terhadap tanahair melalui bahasa dan adat budayanya.



Di sini kami berehat selama sejam sebelum meneruskan perjalanan. Napie sekadar melepak di 7 Eleven, makan dan berehat semahunya. Saya dan isteri berjalan serba-sedikit mencari keperluan makan sebelum pergi menyertai Napie. Rammy dan Mimi melewati pasar pagi mencari kasut dan baju sambil seakan-akan menghabisi sisa-sisa bulan madu mereka. Kami meneruskan perjalanan setelah merasa tubuh kembali segar. Jam 12.36 tengah hari, kami tiba di Masjid Darulhuda, Hatyai untuk jamak qasar sekaligus berehat melepaskan lelah. Pemandangan masjid ini mendamaikan selayaknya masjid di tepi jalan – lokasi terbaik bagi pelancong Muslim berhenti untuk menunaikan ibadah sebelum merencanakan jadual perjalanan seterusnya. Jemaah di masjid ini juga ramah. Walaupun tidak semuanya fasih berbahasa Melayu, masih sudi mereka menawarkan kuih kepada saya. 

Selesai solat dan sebagainya, Rammy bangun, menggeliat dan bersuara lantang, – “Kita sudah semakin hampir!” – seakan ketua panglima perang menganjurkan supaya kami lebih bersemangat mengayuh selepas ini dan terbukti dengan sedaya daya dan kesungguhan, kami tiba di hotel yang telah ditempah oleh Rammy beberapa hari lepas pada jam 2.39 petang. 

U2 Inn, hotel ni macam filem Pulp Fiction, From Dusk Till Dawn, punya stail. 
Kenderaan leh parkir depan pintu. Dia punya rate. Berbaloi.
450 baht (RM63) 
tetapi rate Festive season sekali lipat lah!

Tibanya kami di situ, terus semuanya park basikal, masuk berehat sunyi senyap tak kata apa dah. Rammy selaku ketua rombongan mengusulkan petang nanti akan bergerak pula ke Khlong Hae Floating Market. Kami tak kata apa la sebab dia lebih arif dengan keadaan semasa. Lagipun dia orang makrifat. Jalan atas air punya orang ni.

Mirip keadaan di Jakarta

Jam 5.10 petang. Kami tiba di Khlong Hae Floating Market setelah melalui jalan bawah flyover berdekatan hotel dan kesesakan bandaraya Hatyai. Pada bahagian bawah flyover ini mengingatkan saya pada kejiranan tokan dadah Mexico kerana kegersangannya dan (seakan-akan) bau-bauan mayat yang melimpah meresapi hidung. Ada seorang lelaki tua yang berdagang menjual kasut-kasut lama di sini. Di hadapannya ada beberapa buah gerai menjual buah-buahan dan gerai jualan lainnya. Kami melepasi mereka dan rel keretapi di belakang mereka.

 

Ini kali kedua saya menjejakkan kaki di pasar terapung ini. Kali pertama, semasa menyertai rombongan keluarga. Ketika itu kami meletakkan kereta di bahagian belakang gerai, di tempat meletak kereta dan bas. Kali ini Rammy membawa kami melalui jalan lain yang mana untuk sampai ke gerai-gerai jualannya kami perlu melalui jambatan. 

Kerana sudah terbiasa dengan keadaan di sini, tidaklah saya begitu berebut-rebut untuk membeli makanan. Saya dan isteri sekadar menjamah bubur nasi dan air mineral bersama Sprite. Bukan masa dia la tuan-tuan, nak beli air dalam buluh ke, pasu bunga ke. Renyah kata orang Sepanyol.

Jarak dari U2 Inn ke sini adalah sekitar 10 km sahaja. 

Mahasiswa Universiti Pattani mohon derma dengan cara mereka tersendiri.



Kami menghabiskan masa di sini hampir 3 jam lebih. Pada awalnya kami mahu beralah awal. Tetapi disebabkan terpisah dengan Napie, jadi lambatlah kami pulang. Kata Napie, dia menunggu kami di jambatan. Manakala kami menunggunya di tempat letak basikal. Inilah yang dimaksudkan hang tunggu aku, aku tunggu hang, last-last cekelat angin.

Perancangan seterusnya, kami bersetuju untuk menambah sehari lagi masa bercuti di sini. Jadi kami tidak akan terus pulang pada keesokkan harinya. Kami ada masa sehingga lusa (Isnin). Untuk menjimatkan kos penginapan, kami bercadang mengurangkan sebuah bilik. Makna kata, saya, Rammy dan Napie akan tinggal dalam satu bilik. Manakala isteri saya akan sebilik dengan Mimi. Nasib kami baik. Pemilik hotel membenarkannya. Kami hanya perlu menambah sebanyak 900 baht – setiap satu bilik berharga 450 baht.

Ahad – 27hb Oktober 2019 (hari kedua).

Kami memulai hari ini dengan berbasikal mencari kedai makan untuk bersarapan. Maklumlah, kemarin seharian tidak menjamah nasi. Maka hari kedua ini hutang perlulah dilunasi segera. Perut Melayu, beginilah. Rammy membawa kami menyusuri lorong demi lorong untuk sampai ke Lee Gardens Plaza Hotel. Seusai meletakkan basikal di hadapan Muangsombut Clinic, kami bersarapan di Restoran Hamid dan kemudiannya berjalan di sekitarnya. Ramai sudah maklum bahawa di sinilah lokasi termeterainya Perjanjian Damai Hatyai 1989 antara Kerajaan Malaysia dan Partai Komunis Malaya (PKM). Kawasan ini merupakan lokasi wajib bagi pelancong Malaysia dan kami antara salah seorang yang turut menggeledah sekitarnya. Bagi warga Alor Setar, saya mendefinisikan kawasan ini seperti di Pekan Rabu dan deretan bangunan City Plaza yang turut mempunyai lorong sempit. Tetapi lorong sempit di sini berganda lagi nakalnya. Hendak tahu kenapa, cubalah datang. Tapi seeloknya datanglah dengan orang makrifat, barulah anda tidak akan tenggelam dengan godaan dunia.






Saya kira, seperti City Plaza, Lee Gardens Plaza Hotel juga menghampiri nasib yang sama. Semasa menaiki tingkat tiga, segalanya mulai suram. Hanya ada satu dua peniaga yang berniaga dan membuka reruai. Sempat juga saya menggambari isteri di beberapa lokasi terpilih sebagai kenang-kenangan. Tidak terlupakan juga, pada hari ini, baru hari kedua, ingatan kami pada anak-anak mulai menjengah kerana boleh dikatakan pergi ke mana-mana sekalipun, pasti kami akan membawa mereka. Tetapi tidak di tempat bersejarah kali ini.

Lama juga kami berada di sini. Isteri saya siap mendapatkan khidmat urutan kaki di Beautiful2 lagi. Saya tidak turut serta. Saya hanya menunggu isteri. Tetapi jika saya tidak datang bersama isteri, mungkinkah saya yang bakal diurut? Ah, nakal sekali fikiran saya akhir-akhir ini. Langsung tidak makrifat.

Antara lokasi 'wajib berfoto tapi tak beli' di Lee Garden

Sebagai kartunis handalan, menurut Napie komik-komik Thai bukan calang-calang juga.
Siap ada boxset bersama t-shirt!

Kami berkumpul semula di hadapan Muangsombut Clinic untuk segera pulang ke hotel. Sebelum itu kami singgah ke lokasi wajib – 7 Eleven untuk membeli jajan buat mengalas perut. Petang nanti kami akan berpeleseran lagi, ke sekitar Central Festival, Asean Night Market dan Greenway Market, kata Rammy.

Jam 4.50 petang. Kami meletakkan basikal berderetan di jalan Thanon Chotevittayakul 2. Kemudian berjalan kaki ke Central Festival. Kami berpecah; Napie menuruti Rammy dan Mimi. Manakala saya dan isteri seperti biasa, tak terlalu bernafsu untuk masuk ke shopping complex ini. Kebetulan pada hari ini ada festival makanan di hadapan bangunan tersebut. Saya tercari-cari nasi kerana mulai lapar kembali. Mujur ada Nasi Komok. Walaupun presentationnya tidaklah terlalu sempurna, saya reda menelannya. Disulam pula teh ais. Saya kembali bertenaga untuk meneruskan langkah di bumi Hatyai ini.




Selesai menjamah makanan, kami perlahan-lahan masuk ke shopping mall untuk mencari Napie, Rammy dan Mimi. Destinasi seterusnya, Asean Night Market dan Greenway Market.

Makan lagi.

Rammy, Mimi dan Napie makan di Greenway market yang perlu guna kad pasca bayar


Saya menyelesaikan solat jamak qasar di Greenway kerana punya waktu terluang di sana. Di sini saya dan isteri sekadar mencuci mata, tidak membeli apa-apa kerana telah berbelanja di Asean Night Market.

Secara ringkasnya, kami pulang semula ke hotel sekira-kiranya jam 9.31 malam. Waktu ini saya sudah sebilik dengan Rammy dan juga Napie. Tiadalah hal lain yang membimbangkan saya melainkan nak tidur macamanalah dengan satu katil bersaiz 6-7 kaki lebar ini. Napie sahaja makan 4 kaki. Itu tidak kira keluasan tubuh Rammy lagi. Takkanlah saya nak tidur dalam keadaan terapung?

Tetapi nasib baiklah Rammy memahami. Dia menawarkan diri untuk tidur di atas lantai. Saya acah-acah menegahnya, tetapi dia merelakannya. Percayalah tuan-tuan, sikap mengalah demi keselesaan orang lain seperti ini, tidak lain dan tidak bukan pasti adalah sifat orang-orang makrifat. Tapi masya-Allah, puas betul saya tidur malam itu.

Persiapan akhir sebelum berangkat pulang.

Singgah di Ban Phru melepaskan lelah.

Tak ramai yang tau tempat cantik ni di Padangbesar ( sebelah Thai)

Keesokkan harinya, selepas bersarapan sekadar-kadarnya, kami memulakan kayuhan untuk pulang ke tanah air. Walaupun menghadapi pelbagai masalah teknikal; brek disc isteri rosak lagi, gear hadapan Napie rosak total, hujan lebat sepanjang perjalanan dari Tesco Sadao, kami akhirnya berjaya menamatkan kayuhan hingga ke sempadan Padang Besar. Seperti biasa, biarpun tiba awal, sistem mengecop passport Thailand memperlahankan rentak – kami tersadai hampir 45 minit di situ untuk tujuan tersebut sekaligus menggagalkan usaha kami untuk menjamah nasi kandar Hasbi dalam taman perumahan Rammy.

Saya terpaksa menamatkan catatan ini, kerana masih terkesan penatnya. Tetapi untuk terakhir kalinya, tidak ada apa yang dapat saya ucapkan melainkan sekalung penghargaan buat semua terutamanya Rammy Azmi dan Mimi kerana sudi merancang ekspedisi kali ini. Kepada isteri yang memahami dan sering terdorong untuk turut serta, Napie yang steady dan bersemangat. 

Tonton beberapa klip yang sempat dirakam kami: